Friday, February 13, 2009

Tasyakuran Bareng Aremania dan Ngalamania

Kmaren malem gw ikutan acara tasyakuran pengurus baru Pengcab PSSI Kota Malang di Stadion Gajayana. Acara yang katanya dimulai pukul 19:00 wib ternyata baru dimulai pukul 19:40 wib setelah Bapak Walikota Malang selaku Ketua Umum Pengcab PSSI Kota Malang hadir di tengah-tengah suporter.

Sempet minder gw, karena ternyata banyak orang penting ikutan hadir, dan kebanyakan dari mereka adalah penggemar olahraga sepakbola, kayak gw! Wakakaka..

Gw sempet salaman sama Pak Peni (Wali Kota Malang, sekaligus Ketua Umum Pengcab PSSI Kota Malang), Pak Bambang Priyo Utomo (Wakil Walikota Malang), Pak Bambang DH Suyono (Sekda Kota Malang yang juga Wakil Ketua Umum Pengcab PSSI Kota Malang), Pak Prihatmoko Utomo (Ketua DPRD Kota Malang sekaligus Penasihat Pengcab PSSI Kota Malang), Kepala Dinas Pendapatan Kota Malang Bapak Mardioko (ketua harian Pengcab PSSI Kota Malang), Pak Ovan Tobing (tokoh sepakbola Kota Malang), Pak Haris Tofly (Sekretaris Umum Pengcab PSSI Kota Malang), Pak Djatmadji (Ketua Harian KONI Kota Malang), dan juga Pak Subangkit (pelatih PERSEMA).

Kayakna mereka (baca: gw) seneng banged salaman sama gw (baca: mereka).

Acara langsung dibuka dengan sesi makan malam. Sip! Sesi ini yang paling gw tunggu. Kali ini gw makan yang namanya nasi contong. Dari namanya, yang mampir di otak gw tuh nasi yang ada contongnya, kayak es krim yang pake tempat kerucut gitu, eh ternyata meleset.

Nasi contong tuh gak jauh2 amat sama nasi tumpeng. Bedanya kali ini ukurannya sangat kecil, jadi cuman keliatan ujungnya doang, gitu. Kalo gw bilang sih, nasi ginian pantes dikasi nama nasi tumpeng junior. Wakakaka..

Abis makan-makan, acara dilanjutkan dengan sesi tanya jawab. Ada yang pertanyaannya berbobot, ada yang gak nyambung, ada yang cuman ngasih slamat dan ucapan terima kasih, macem-macem dah. Dari sesi ini, yang jadi poin utama keknya masalah sanksi yang diterima Aremania dari PSSI. Ini yang kemudian ditanggapi sangat serius Pencab PSSI Kota Malang, yang ternyata sudah membuat surat ke PSSI agar sanksi tersebut bisa dicabut. Semoga..

Oh iya, sepanjang jalannya acara, naluri fotografer amatiran gw terus berkobar kabur, secara disana banyak tokoh sepakbola Kota Malang yang ikut nimbrung bareng suporter. Jadi pengen mengabadikan momen dalam foto dokumentasi. Meskipun masih amatilan, sebisa mungkin gw ambil gambal tuh olang-olang (logat anak2 :p) pake kamera hape gw yang baru gw sadari ternyata udah butut banget.

Hasilnya? Lumayan mengecewakan. Banyak momen yang kelewatan gara2 suter spid nya kelewat lama dan tentu saja mayoritas meninggalkan banyak noda kopi, teh, lumpur disana sini karena gada pengatur cahayanya. Kayakna gw harus ngutang bwat beli kamera yang mumpuni. Itung-itung melampiaskan naluri fotografer amatiran gw.

Nih, beberapa gambar terbaik yang berhasil gw bidik pake hape gw:
Ovan Tobing (paling kanan), Haris Tofly (paling Kiri)
ki-ka: Pak Djatmadji, Pak (wduh, sapa ya? maaf pak..), Pak Peni, Pak Prihatmoko, Pak Bambang DH Suyono, Pak Bambang Priyo Utomo
Supporter dan tokoh sepakbola Kota Malang jadi satu.
Pak Peni berbincang dengan Pak Subangkit
Coba bandingin antara hasil jepretan pake hape butut gw sama hasil jepretan kamera gw yang satu ini.

Nitip pesen nih, bwat yang kmaren gak sempet hadir, sesuai dengan kalimat yang terlontar dari mulut Pak Peni, kita (warga Kota Malang khususnya) harus jadi pioner dan kota percontohan bagi kota-kota lain di Indonesia. Utamanya dalam hal pembinaan bibit pemain sepakbola Indonesia. Mosok, soko 230 juta penduduk Indonesia, golek 11 pemain bal-balan kaliber dunia ae gak iso? (masak dari 230 juta penduduk Indonesia, cari 11 pemain sepakbola kelas dunia gak bisa?)

SALAM SATU JIWA, AREMA!

7 comments:

  1. wah dedengkot bola malang ngumpul, ada apa gerangan? akankah membuat satu club bersama yang tangguh?

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. @det: Tasyakuran pak.. Kalo club sepakbola yang tangguh itu adalah harapannya.. semoga tercapai.. amiin..

    ReplyDelete
  4. Klo dibandingkan hasil fotonya dengan foto yang paling akhir ... hmmm... gak jauh beda tuh bro hasilnya.. kayaknya sebentar lagi sudah naik pro nih ... :D

    Btw, makan nasi contong (iya ya??) kenyang gak??/ hahaha :D

    ReplyDelete
  5. @fightto: gak jauh beda gimana nih? klo dari sudud pandang gw kok beda jauh amir ya.. naik jadi pro? hummm.. amiin.. kmaren makan nasi segitu masi kurang bos.. mau nambahi? wakakaka..7x

    ReplyDelete
  6. huaaa... sayah tertarik mengomentari nasi tumpeng juniournya karena saya ga ngerti bola..xixixi. kalo porsi kecil biasanya saya komen gini : "kok kidsmeal sih?!"
    i'll link you back yaaa... :)

    ReplyDelete
  7. @Ackmali@: huaaa... bole juga.. lucu sebutannya.. kidsmeal.. btw, klo tumpeng yang gede beneran namanya apa yah? Ok, I'll link you back too.. <--sok inggris gw, hehehe...

    ReplyDelete

Quotation of the Day